Tanpa Basa Basi, Surat Trump Dibuang Erdogan ke Tempat Sampah

 

Matamatanews.com, ANKARA—Rupanya Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan membuktikan ketegasan sikapnya terkait operasi militernya di Suriah, padahal sejumlah negara Uni Eropa telah menghentikan penjualan senjatanya ke Turki. Belum lagi Amerika Serikat yang mengancam akan memberi sanksi keras terkait serangan militer Turki di Suriah utara  menambah daftar beban tekanan terhadap Turki.

Rupanya tekanan Amerika Serikat maupun Uni Eropa terhadap Turki tidak membuat Erdogan mundur dan patah semangat untuk meneruskan memberantas  kelompok teroris YPG dan PKK di Suriah utara dengan serangan militer. Bahkan dikabarkan surat Presiden Amerika Serikat Donald Trump yang dikirimkan secara khusus kepada Erdogan terkait operasi militernya di Suriah, bukan saja tidak digubris, Erdogan bahkan  membuang surat tersebut ke temnpat sampah.

 “Presiden Erdogan menerima surat itu, benar-benar menolaknya dan memasukkannya ke tempat sampah,” kata sumber kepresidenan Turki seperti dikutip BBC.

Surat itu pertama kali diperoleh oleh Fox Business pada Rabu 16 Oktober 2019 dan kemudian secara luas diedarkan secara online. Surat menggunakan bahasa yang tidak biasa karena tanpa basa-basi diplomatik.

“Mari kita bekerja dengan baik! Anda tidak ingin bertanggung jawab atas pembantaian ribuan orang, dan saya tidak ingin bertanggung jawab untuk menghancurkan ekonomi Turki – dan saya akan melakukannya, ”kata Trump dalam surat itu. Dia juga memberi tahu Erdogan, “Jangan bodoh!” dan “Jangan mengecewakan dunia.”

Surat itu bertanggal Rabu, 9 Oktober atau hari di mana Turki secara resmi meluncurkan operasi militer lintas batasnya di timur laut Suriah. Hanya beberapa hari sebelum itu, Trump dan Erdogan melakukan pembicaraan telepon, setelah itu Gedung Putih mengumumkan penarikan pasukan Amerika dari posisi di timur laut Suriah yang secara efektif membuka jalan bagi pasukan Turki.

Menulis di Washington Post sebelum peluncuran ofensif, direktur komunikasi Erdogan Fahrettin Altun mengatakan bahwa Trump telah “setuju untuk mentransfer kepemimpinan kampanye ISIS ke Turki”.

Operasi Ankara, yang diberi nama kode Spring Peace   menargetkan pejuang Kurdi yang didukung Amerika yang mendapatkan kendali atas daerah itu selama perang saudara delapan tahun di Suriah. Turki percaya para pejuang itu adalah teroris yang bersekutu erat dengan Partai Pekerja Kurdistan, sebuah kelompok terlarang di Turki.

Presiden Erdogan mengatakan ia “tidak lagi” dapat mengikuti narasi Trump pada operasi yang terus bergeser.Presiden Turki akan bertemu dengan Wakil Presiden Amerika Mike Pence untuk mengadakan pembicaraan, yang diperkirakan akan fokus pada masalah operasi militer.(bar/jt)

redaksi

No comment

Leave a Response