Radar Baru Twlnvis Disebut Mampu Melacak Jet Tempur F-35 Amerika

 

Matamatanews.com, JAKARTA—Sebuah kontraktor pertahanan Jerman, Hensoldt dikabarkan baru saja berhasil melacak dua jet tempur F-35 Joint Strike Fgighters dengan sistem radar baru mereka. Hensoldt mengatakan bahwa radarnya mampu melacak jet-jet Amerika Serikat dari jarak hampir 100 mil.Meski pengakuan tersebut perlu dipertimbangkan, bukan berarti fitur siluman jet tempur seharga US$ 92 juta sudah usang.

Radar tradisional memancarkan gelombang radio dan kemudian mempelajari gelombang yang memantulkan benda terbang. Ini memungkinkan operator radar untuk mengukur informasi seperti kecepatan, ketinggian, dan arah pesawat terbang atau rudal.

Radar kemudian dapat digunakan untuk mengirim pesawat tempur untuk mencegat pesawat yang masuk atau meluncurkan rudal permukaan ke udara. Pesawat stealth seperti  F-35 Amerika dan J-20 China dibangun dengan hati-hati untuk meminimalkan pengembalian radar dari pesawat, sehingga sangat mengurangi jangkauan deteksi.

Stealth telah terbukti sangat efektif dalam memungkinkan pesawat terbang untuk melewati pertahanan radar, meningkatkan kemampuan bertahannya, dan Amerika telah mencurahkan dana ratusan miliar dolar untuk mempelajari stealth dan mengembangkan pesawat siluman.

Stealth dianggap sangat penting untuk kelangsungan hidup pesawat sehingga Angkatan Udara Amerika mungkin tidak akan pernah membeli jet tempur non-siluman lainnya.

Sebuah artikel di C41SRNet melaporkan bahwa Hensoldt mengembangkan sistem radar pasif baru, yang disebut TwInvis. TwInvis bekerja dengan mempelajari emisi elektromagnetik di atmosfer,  menangkap sinyal stasiun radio, sinyal TV, sinyal menara ponsel, radar komersial, dan sebagainya. Sistem ini dapat mendeteksi pesawat yang bergerak melalui lautan sinyal yang tak terlihat ini dengan “membaca bagaimana sinyal memantul dari benda-benda di udara.”

C4ISRNet melaporkan bahwa dua F-35A Angkatan Udara Amerika mengunjungi Jerman pada tahun 2018 untuk berpartisipasi dalam Berlin Air Show. Hensoldt menempatkan sistem radar TwInvis di pertunjukan udara tapi F-35 tidak pernah lepas landas.

Namun, perusahaan itu juga membuat salah satu set radar di bawah bandara dan menangkap pesawat lepas landas, melacak mereka sejauh 150 kilometer (93 mil).

Untuk saat ini, TwInvis baru benar-benar berguna sebagai radar peringatan dini. Radar TwInvis tidak cukup canggih, setidaknya belum, untuk memandu rudal. Tetapi artikel itu mencatat bahwa radar bisa memberikan data lokasi yang cukup untuk rudal dipandu inframerah (seperti AIM-9X Sidewinder) untuk mencari panas knalpot target.

Teknologi ini terdengar menjanjikan, tetapi menurut Popular Mechanic  ada sejumlah faktor yang membantu TwInvis mendeteksi F-35.  Satu, mereka tahu kapan F-35 datang dan dapat menggunakan sinyal dari transponder jet ADS-B untuk membantu mengidentifikasi pesawat. Pada masa perang, musuh tidak akan tahu pesawat datang dan ADS-B akan dimatikan.

Masalah lain dengan radar adalah sesuatu yang mendasar pada metode operasinya: ia bergantung pada sinyal dari pemancar sipil untuk mendeteksi pesawat siluman. Di banyak bagian dunia, terutama di atas perairan terbuka atau daerah terpencil di darat, tidak akan ada banyak sinyal untuk mengumpulkan data.

Negara dengan pesawat siluman dapat menonaktifkan jaringan ponsel dengan serangan siber dan membom menara penyiaran radio untuk menolak radar seperti TwInvis sebagai media pendeteksi.

TwInvis bisa menjadi bagian dari paket sistem pelengkap yang dirancang untuk membantu mendeteksi pesawat siluman. Ini juga tampaknya satu-satunya sistem yang dapat mendeteksi F-35 pada jarak 93 mil dengan catatan klaim itu benar. Ketika radar berkembang dan operator memperbaiki taktik mereka, itu bisa menjadi lebih efektif.

Pesawat stealth tetap jauh dari usang. Radar pesawat Jerman membebankan biaya pada bek, memaksa lawan untuk membeli sistem radar pasif mahal. Ini akan menjadi waktu yang lama sebelum semua negara memiliki radar pasif. Dalam duel sebenarnya, TwInvis tidak akan berhasil — tetapi pertarungan masih jauh dari selesai.(cam/jt)

 

redaksi

No comment

Leave a Response