Pengadilan Pakistan Resmi Larang Tes Keperawanan bagi Korban Pemerkosaan

 

Matamatanews.com, LAHORE—Para aktivis hak asasi manusia menyambut baik keputusan pengadilan Pakistan yang melarang apa yang disebut "tes keperawanan" dalam pemeriksaan pemerkosaan.

Keputusan tersebut, yang berlaku di provinsi Punjab, akan mengakhiri praktik pemeriksaan fisik untuk selaput dara utuh dan "tes dua jari" invasif.

Hakim Pengadilan Tinggi Lahore, Ayesha Malik mengatakan tes itu "memalukan" dan "tidak memiliki nilai forensik".

Keputusan itu menyusul dua petisi yang diajukan di provinsi Punjab oleh aktivis hak asasi manusia.

Para pegiat telah lama menuntut diakhirinya tes keperawanan sebagai bagian dari evaluasi medis dalam kasus pemerkosaan, dengan mengatakan mereka tidak memiliki dasar ilmiah.

Keputusan hari Senin berlaku di Punjab tetapi dapat berfungsi sebagai preseden untuk petisi di pengadilan tinggi provinsi lainnya. Petisi serupa saat ini sedang menunggu di Pengadilan Tinggi Sindh.

Sameer Khosa, seorang pengacara yang mewakili pemohon petisi dalam kasus Lahore, mengatakan kepada BBC bahwa putusan itu telah "menetapkan dengan sangat jelas bahwa tes keperawanan tidak memiliki nilai forensik dalam kasus apapun yang melibatkan kekerasan seksual".

Mr Khosa mengatakan dia berharap pihak berwenang terkait akan "mengatur ulang prosedur mereka sehubungan dengan putusan ini dan mengucapkan selamat tinggal pada tes keperawanan selamanya".

Apa itu tes dua jari?

"Tes dua jari" dilakukan secara manual dengan memasukkan satu atau dua jari ke dalam vagina wanita untuk menguji kelemahannya dan keberadaan selaput dara - dalam teori untuk menentukan apakah wanita tersebut aktif secara seksual atau tidak dan sejauh mana.

Beberapa dokter mengklaim tes tersebut dapat menentukan apakah seorang wanita telah ditembus untuk pertama kalinya, dan tes tersebut telah digunakan untuk mendiskreditkan korban pemerkosaan yang dinilai berpengalaman secara seksual.

Organisasi Kesehatan Dunia telah dengan tegas membantah tes tersebut, dengan mengatakan itu tidak memiliki manfaat ilmiah dan merupakan pelanggaran hak asasi manusia.

Dalam keputusannya, Hakim Malik mengatakan tes itu "sangat invasif" dan "tidak memiliki persyaratan ilmiah atau medis".

"Itu adalah praktik yang memalukan, yang digunakan untuk menimbulkan kecurigaan terhadap korban, bukan berfokus pada terdakwa dan peristiwa kekerasan seksual," katanya.

Sahar Bandial, salah satu pengacara yang mengajukan petisi dalam kasus Lahore, mengatakan tes tersebut digunakan untuk mendiskreditkan perempuan berdasarkan penilaian tidak ilmiah tentang riwayat seksual mereka.

"Ada kesimpulan bahwa wanita itu berbudi luhur dan cenderung menyetujui aktivitas seksual," kata Bandial.

Masalah global

Para aktivis hak-hak perempuan telah lama berargumen bahwa apa yang disebut tes keperawanan adalah bagian dari budaya patriarkal tradisional yang mengalihkan kesalahan kepada perempuan jika terjadi pelecehan seksual.

Relatif sedikit perkosaan yang dilaporkan di Pakistan, karena para penyintas dapat menghadapi stigma sosial. Dalam kasus yang dilaporkan, sedikit pelanggar yang dihukum karena hukum yang lemah dan prosedur yang rumit.

Ada kemarahan nasional pada bulan September setelah seorang wanita di Lahore diperkosa beramai-ramai di depan anak-anaknya ketika mobilnya mogok di pinggir jalan. Kasus tersebut memicu protes di seluruh negeri dan membuat presiden menyetujui undang-undang pemerkosaan baru yang dirancang untuk mempercepat persidangan.

Tapi "tes keperawanan" yang invasif terus berlanjut di Pakistan, dan tetap legal di beberapa bagian negara yang tidak terpengaruh oleh keputusan di Lahore. Praktik tersebut telah berlaku di kawasan Asia Selatan sejak era kolonial dan telah didokumentasikan di setidaknya 20 negara di seluruh dunia, menurut PBB dan WHO.

Dalam beberapa tahun terakhir, kedua organisasi telah berkampanye untuk mengakhiri praktik tersebut secara global.

India melarang tes tersebut pada tahun 2013, dan perintah pengadilannya dikutip oleh Hakim Malik dalam keputusannya di Pakistan pada hari Senin. Bangladesh melarang tes tersebut pada 2018.

Afghanistan melarang praktik tersebut pada 2018, tetapi Komisi Hak Asasi Manusia Independen negara itu mengatakan pada September bahwa perempuan masih dipaksa untuk menjalani tes.

'Ujung dari gunung es'

Menanggapi keputusan hari Senin, Menteri Federal untuk Sains dan Teknologi Pakistan, Chaudhry Fawad, menyambut baik apa yang disebutnya sebagai "keputusan penting".

Dan dalam utas Twitter yang dibagikan secara luas , aktivis Aiman ​​Rizvi menggambarkan bagaimana tiga tahun lalu dia dan aktivis lainnya, Zainab Hussain - salah satu pemohon petisi dalam kasus ini - membuat laporan video yang memicu petisi pengadilan di Punjab.

"Saya sangat berterima kasih kepada semua wanita yang telah berjuang dalam pertempuran ini selama beberapa dekade, dan akan terus berjuang besok," tulis Rizvi. "Tapi bagi kita semua, jangan lupa bahwa ini adalah puncak gunung es.".(cam/bbc-pakistan)

redaksi

No comment

Leave a Response