PBB Sebut Yaman Diambang Krisis Kemanusiaan Terburuk di Dunia

 

Matamatanews.com, JENEWA—Hari Senin (11/1/20210 lalu kantor pusat Perserikatan Bangsa – bangsa (PBB) bidang kemanusiaan di Jenewa menyebut, bahwa krisis kemanusiaan yang terjadi di Yaman saat ini menjadi krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Yaman yang memiliki penduduk sekitar 24 juta lebih, hampir 80 persen kini membutuhkan perlindungan bantuan kemanusiaan dan lebih dari tiga belas juta orang terancam kelaparan hingga mati, sebut PBB bidang kemanusiaan.

Vanessa Huguenin, seorang petugas informasi publik di kantor Urusan Kemanusiaan PBB, dalam wawancara dengan Kantor Berita  Turki Anadolu Agency mengutip survei baru yang menunjukkan bahwa 16.500 orang hidup dalam kondisi memprihatinkan seperti kelaparan, dan ini angka diperkirakan akan meningkat hampir tiga kali lipat pada Juni 2021 mendatang.

"Secara keseluruhan, 13,5 juta orang di Yaman saat ini berisiko mati kelaparan atau berjuang untuk mendapatkan cukup makanan untuk memberi makan keluarga mereka di tengah konflik yang sedang berlangsung," kata Huguenin, mengutip survei yanag dikeIuarkan Integrated Food Security Phase Classification (IPC).

Survei yang dikeluarkan oleh Badan pangan PBB (FAO) menyebutkan bahwa pada Juni 2021 mendatang, jumlah tersebut akan meningkat sebesar 3 juta. Artinya separuh lebih dari negara akan hidup dalam kelaparana yang akut.

"Mencegah kelaparan adalah prioritas utama saat ini. Setiap orang harus melakukan segala cara untuk mencegah kelaparan," kata Huguenin.

"Kami sudah tahu bagaimana menghentikan kelaparan di Yaman karena kami melakukannya dua tahun lalu ketika dunia memilih untuk membantu."

Dia mengatakan itu membantu menyelamatkan jutaan nyawa, termasuk puluhan ribu anak-anak dengan gizi buruk.

"COVID-19 menjadi beban tambahan pada sistem kesehatan yang rapuh, di mana hanya 50% fasilitas yang berfungsi," kata Huguenin.

"Hal ini membuat penduduk enggan mencari pengobatan untuk penyakit dan kondisi mematikan lainnya."

Kantor kemanusiaan mengatakan bahwa pada akhirnya, menyelesaikan krisis di Yaman akan membutuhkan solusi politik.

"Ini juga akan membutuhkan dukungan yang dapat diandalkan untuk ekonomi Yaman yang terpukul. Sementara itu, jutaan orang membutuhkan bantuan kemanusiaan untuk bertahan hidup," kata Huguenin.

Dia mencatat kata-kata kepala kemanusiaan PBB Mark Lowcock saat memberi pengarahan kepada Dewan Keamanan di New York pada 11 November.

"Gencatan senjata nasional, seperti yang telah lama kami anjurkan, akan sangat membantu melindungi warga sipil," katanya.

"Ini juga akan membantu menghentikan kemerosotan menuju kelaparan, karena data mengkonfirmasi kelaparan terparah ada di daerah yang terkena dampak konflik."

Yaman telah dilanda kekerasan dan kekacauan sejak 2014, ketika pemberontak Houthi yang berpihak pada Iran menguasai sebagian besar negara, termasuk ibu kota Sana'a.Krisis meningkat pada 2015 ketika koalisi pimpinan Saudi meluncurkan kampanye udara yang bertujuan untuk menggulung kembali keuntungan teritorial Houthi.

Menurut Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan, konflik di Yaman sejauh ini telah merenggut nyawa 233.000 orang.

Pada 30 Desember tahun lalu, setidaknya 22 orang tewas dalam tiga ledakan yang mengguncang bandara di kota pelabuhan selatan Yaman, Aden, segera setelah anggota pemerintah yang baru dibentuk tiba di ibu kota sementara.Setidaknya 50 lainnya terluka dalam serangan itu, kata Kementerian Dalam Negeri Yaman dalam sebuah pernyataan.

Di antara korban adalah warga sipil, pekerja bandara, dan pejabat yang hadir di daerah itu untuk menyambut anggota kabinet, bunyi pernyataan itu.Anggota pemerintah Yaman selamat dari serangan itu tanpa cedera, tambahnya.(cam/al mujtamaa magazine/aa/berbagai sumber)

redaksi

No comment

Leave a Response