Guna Menekan Aksi Protes Junta Militer Myanmar Berlakukan Darurat Militer

 

Matamatanews.com, YANGON—Guna menekan aksi protes yang terus berkecamuk di dua wilayah di Yangon, Junta militer Myanmar berlakukan darurat militer.Minggu (14/3/2021) Junta militer resmi memberlakukan darurat militer di wilayah Yangon, Hlaing Tharyar dan Shwepyita, pengumuman tersebut disiarkan melalui media resmi pemerintah .

Pemberlakuan darurat militer di Myanmar dilakukan sehari usai demo berdarah terjadi di Myanmar. Sebanyak 18 orang demonstran tewas di tangan aparat keamanan.Seperti dilansir berbagai media internasional, pada Minggu (14/3/2021) sedikitnya 38 orang dikabarkan tewas dan puluhan lainnya luka-luka . Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik (AAAP), sebuah kelompok independen yang melacak korban kekerasan menyebut,bahwa insiden berdarah pada hari Minggu merupakan “hari paling mematikan dari penumpasan.”

Pada hari Senin pasukan keamanan menembaki demonstran pro-demokrasi yang menewaskan dua orang, kata saksi mata.Sebagian besar dari mereka yang tewas - 34 - berada di Yangon, di mana dua kota kecil, Hlaing Thar Yar dan tetangga Shwepyitha ditempatkan di bawah darurat militer.

Video dari kotapraja Hlaing Thar Yar menunjukkan orang-orang melarikan diri setelah terdengar suara tembakan. Mereka yang melarikan diri membawa satu orang yang terluka dan mencoba menghidupkan kembali dua orang lainnya, satu yang tampaknya sudah mati atau sekarat, rekaman dari Suara Demokratik independen Burma menunjukkan.

Dua puluh dua warga sipil tewas terjadi di Hlaing Thar Yar Minggu, menurut kelompok bantuan itu, yang mengatakan lebih dari selusin warga sipil terluka dan menggambarkan sejumlah besar pasukan junta terlibat di kota itu.

Sejak pengambilalihan enam minggu lalu, Myanmar berada dalam keadaan darurat nasional, dengan para pemimpin sipil digulingkan dan ditahan dan para pemimpin militer yang bertanggung jawab atas semua pemerintahan. Tetapi pengumuman di stasiun televisi negara MRTV Minggu malam tampaknya menjadi penggunaan pertama istilah darurat militer sejak kudeta dan menyarankan kontrol keamanan yang lebih langsung oleh militer, daripada polisi setempat.

Pengumuman itu mengatakan Dewan Administrasi Negara bertindak untuk meningkatkan keamanan dan memulihkan hukum dan ketertiban dan mengatakan komandan daerah Yangon telah dipercayakan dengan kekuasaan administratif, peradilan dan militer di daerah di bawah komandonya.

Darurat militer pada dasarnya menggantikan semua undang-undang lainnya, yang memungkinkan otoritas total militer atas wilayah tertentu, termasuk fungsi administratif, peradilan, dan penegakan hukum. Penerapan darurat militer di enam kota kecil di Yangon secara hukum melegitimasi tindakan yang telah diambil militer untuk menekan protes.

Pemicu langsungnya tampaknya meningkatkan kekerasan - sebagian besar di pihak pasukan keamanan tetapi dengan meningkatnya tanda-tanda bahwa setidaknya beberapa demonstran mulai mengambil langkah-langkah pertahanan diri aktif termasuk membakar ban di barikade darurat.

Perintah resmi yang dikeluarkan Senin mengatakan darurat militer diberlakukan "untuk mengambil langkah-langkah yang lebih efektif untuk keamanan, supremasi hukum dan perdamaian dan ketenangan masyarakat," menurut Associated Press (AP).

Pelanggar perintah yang dikeluarkan oleh militer sekarang dapat diadili oleh pengadilan militer dan dapat menghadapi hukuman sekeras kematian atau penjara seumur hidup, menurut outlet berita lokal Eleven Media. Hukuman minimum, katanya, adalah tiga tahun penjara dengan kerja paksa dan denda. Eleven Media tampaknya mendasarkan laporannya pada saat darurat militer diumumkan pada tahun 1989 dan 1974. Darurat militer tetap berlaku selama tiga tahun setelah diumumkan pada tahun 1989 setelah pemberontakan rakyat yang gagal melawan kediktatoran militer.

Empat kematian lainnya dilaporkan di Bago, Mandalay dan kota utara Hpakant di negara bagian Kachin, menurut kelompok bantuan dan media lokal.

Di Yangon, video yang diposting di media sosial menunjukkan kerumunan orang, beberapa mengenakan topi keras dan masker gas, berlarian di jalan di tengah suara tembakan. Para demonstran dengan cepat menyemprotkan uap dari alat pemadam kebakaran saat mereka mundur - sebuah taktik yang banyak digunakan untuk membekap gas air mata dan membuat layar uap yang mempersulit polisi untuk mengejar atau menembak para demonstran.

Ada juga laporan luka-luka dari peluru tajam dan peluru karet di bagian lain Yangon, termasuk distrik Insein, di mana kepulan asap hitam dapat terlihat setelah pasukan keamanan dilaporkan membakar penghalang jalan.

Dalam taktik baru, demonstran anti-kudeta menggunakan penutup kegelapan untuk mengadakan acara nyala lilin massal pada Sabtu dan Minggu malam di area komersial Yangon yang biasanya menjadi tempat protes siang hari mereka. Demonstrasi setelah gelap juga diadakan di Mandalay dan tempat lain.

Gerakan protes telah didasarkan pada pembangkangan sipil tanpa kekerasan sejak awal, dengan pawai dan pemogokan umum di antara ciri-ciri utamanya. Tetapi beberapa pengunjuk rasa telah menganjurkan metode pertahanan diri yang lebih kuat dan lebih gesit - seperti mengadakan demonstrasi kecil yang cepat bubar dan bersatu kembali, dan merancang perlindungan dari alat pemadam kebakaran dan cucian yang mengepul.

Pada hari Sabtu, pemimpin sipil pemerintah Myanmar dalam persembunyian berjanji untuk terus mendukung "revolusi" untuk menggulingkan para pemimpin militer yang merebut kekuasaan dalam kudeta 1 Februari. Mahn Win Khaing Than, yang diangkat sebagai wakil presiden oleh anggota parlemen Myanmar yang digulingkan dan merupakan anggota partai politik pemimpin yang digulingkan Aung San Suu Kyi, berbicara kepada publik untuk pertama kalinya sejak kudeta.

"Ini saat tergelap bangsa dan saat fajar sudah dekat," katanya dalam video yang diposting di situs pemerintah bayangan dan media sosial.

"Untuk membentuk demokrasi federal, yang diinginkan oleh semua saudara etnis yang telah menderita berbagai jenis penindasan dari kediktatoran selama beberapa dekade, revolusi ini adalah kesempatan bagi kita untuk menyatukan upaya kita," katanya.

Dia menambahkan: “Kami tidak akan pernah menyerah pada militer yang tidak adil, tapi kami akan mengukir masa depan kami bersama dengan kekuatan persatuan kami. Misi kami harus diselesaikan. "

Di akhir pesan, ia memberikan salam tiga jari yang menjadi simbol perlawanan terhadap penguasa militer.

Penghitungan kelompok bantuan terhadap korban hari Minggu tampaknya meningkatkan lebih dari 100 jumlah warga sipil yang dibunuh oleh pasukan keamanan sejak kudeta. Konfirmasi hampir tidak mungkin dilakukan di negara tersebut karena situasi keamanan dan tindakan keras terhadap media independen, tetapi berbagai kelompok telah mengumpulkan penghitungan dengan hati-hati dengan angka yang serupa.

Jumlah kematian sebenarnya kemungkinan besar lebih tinggi, karena polisi tampaknya menyita beberapa mayat, dan beberapa korban mengalami luka tembak yang serius sehingga staf medis di klinik darurat akan kesulitan untuk merawatnya. Banyak rumah sakit ditempati oleh aparat keamanan, dan akibatnya diboikot oleh petugas medis dan dijauhi oleh pengunjuk rasa.

Polisi juga secara agresif berpatroli di lingkungan permukiman pada malam hari, menembak ke udara dan meledakkan granat setrum sebagai taktik intimidasi. Mereka juga telah membawa orang-orang dari rumah mereka dalam penggerebekan yang ditargetkan dengan perlawanan minimal. Setidaknya dalam dua kasus yang diketahui, para tahanan meninggal dalam tahanan beberapa jam setelah dibawa pergi.

Sementara itu, pemimpin sipil Myanmar yang digulingkan Suu Kyi diperkirakan akan hadir di pengadilan pada hari Senin. Sidang pengadilan Yangon untuk Suu Kyi - yang menghabiskan lebih dari 15 tahun dalam tahanan rumah selama pemerintahan militer sebelumnya - dijadwalkan pukul 10 pagi (3:30 pagi GMT) tetapi permulaannya ditunda karena perselisihan hukum, pengacaranya Khin Maung Zaw mengatakan kepada Agence France-Presse (AFP). Tak lama setelah itu, kepala tim hukumnya mengatakan pengadilan di Myanmar yang dikuasai militer tidak dapat mengadakan sidang virtual pada hari Senin karena masalah internet, dan sidang telah ditunda hingga 24 Maret.

Zaw juga mengatakan, dalam pesan video yang diterima oleh Reuters, bahwa pihak berwenang telah memberitahunya bahwa peraih Nobel yang ditahan itu hanya diizinkan untuk diwakili oleh dua pengacara junior.(cam/daily sabah/ap/berbagai sumber)

 

redaksi

No comment

Leave a Response