Diusia Senja,Terbongkar Penyamarannya Sebagai Agen

 

Matamatanews.com,JAKARTA—Nama Fifi di dunia intelijen khususnya seputar Perang Dunia II begitu terkenal. Sebuah nama yang bahkan sebagian orang menyebut sebagai tokoh fiksi. Agen cantik yang ditugaskan secara khusus untuk menguji calon agen apakah cukup kuat iman dalam memegang rahasia.

Namun setelah 75 tahun, akhirnya keberadaan Fifi terungkap setelah Inggris baru-baru ini menyatakan dokumen tersebut dibuka untuk public. Dan Fifi benar-benar seorang agen yang memiliki kisah panjang dan menakjubkan. Komandan perang Inggris pada era Perang Dunia II hanya tertawa setiap mendengar nama Fifi disebut. Sosok cantik dengan gadis pirang yang dikabarkan sebagai ‘agente provocatrice’ untuk menggoda mata-mata Inggris yang baru.

Namun saat ini telah terkonfirmasi dengan pasti Fifi adalah kode untuk seorang agen bernama Marie Christine Chilver. Agen yang dipekerjakan di 22 operasi khusus dengan sosok yang sangat misterius hingga hanya segelintir orang yang mengenalnya.

Setelah pensiun dari tugasnya, ia menjalani kehidupan anonim di Forest of Dean, mencurahkan waktunya untuk kesejahteraan hewan dan merawat kebunnya. Dia meninggal pada tahun 2007.

Kisah luar biasanya diungkapkan dalam dokumen yang dirilis oleh Arsip Nasional Inggris. Mereka menggambarkan seorang wanita muda yang memiliki kecantikan, keberanian dan kecerdasan luar biasa. Dia adalah aset tak ternilai yang dimiliki Inggris kala itu.

Menyamar sebagai seorang jurnalis Perancis – dia fasih dalam beberapa bahasa Eropa – dia bertugas untuk menguji para intelijen muda dengan cara yang menggiurkan. Mengobrol tengah malam, makan minum hingga sang agen muda pun tergoda dan akhirnya banyak yang membuka rahasia yang dia miliki. Setelah itu Chilver menulis laporan tentang apakah agen latihan ini bisa dipercaya atau tidak.

Satu calon agen dari Belgia yang oleh instrukturnya dianggap baik pun menjadi korban. Dia dipecat setelah seharian berbicara dengan Chilver. Sore harinya Fifi menulis laporan yang mengatakan calon agen ini tidak cukup kuat. Maka berakhir sudah kariernya.

Jonathan Cole, peneliti di Arsip Nasional, mengatakan: “Fifi adalah sedikit dari legenda Operasi Khusus. Sampai saat ini, keberadaan dan penyebaran layanannya telah diberhentikan. “Dengan rilis arsipnya, identitasnya, keterampilan mengesankan dan peran penting dia bermain dalam operasi rahasia Perang Dunia II sekarang akhirnya terungkap.”

Chilver, lahir di London namun dibesarkan di ibunya asli Latvia, di mana dia pribadi dididik di sebuah sekolah Jerman di Riga. Ia belajar di Sorbonne di Paris, dan ketika perang pecah keluar diinternir di Besançon. Dia melarikan diri dan berjalan ke Inggris pada tahun 1941, sepanjang jalan membantu seorang seorang pilot Inggris yang terluka di belakang garis pertahanan lawan.

Ketika sampai di Inggris dengan pilot yang diselamatkan Chilver pun diperiksa badan intelijen Inggris karena curiga wanita tersebut adalah mata-mata Jerman. Tetapi hasil pemeriksaan mendalam justru menunjukkan Chilver tidak memiliki simpati sama sekali dengan NAZI. Pada tahun 1942 dia menawarkan jasanya untuk bekerja aktif dalam kondisi bahaya, menurut arsipnya.

Agen yang tengah dalam fase latihan biasanya ditempatkan 96 jam dalam tugas menyamar di sekitar Inggris. Dan Chilver dikirim ke sana untuk menguji mereka. Chilver biasanya hanya diberi ciri-ciri orang yang mau ditemuinya di sebuah tempat seperti bentuk gigi, kaki, mata dan sebagainya.

Setelah meninggalkan layanan, Chilver tinggal pertama di Chelsea, London Barat, dan di Lydney, Gloucestershire, dekat perbatasan Welsh. Dia menghabiskan puluhan tahun terakhirnya dengan temannya, Jean ‘Alex’ Felgate, yang meninggal pada tahun 2011.

Hugo Whatley, penghuni rumah saat ini, mengatakan: “Alex dan Christine tinggal di sini bersama-sama. “Kebun mereka luar biasa. Mereka memiliki begitu banyak tanaman di sini. Sekarang rusak sedikit tapi Anda masih menemukan tanaman yang indah yang mereka tanam. Setelah apa yang mereka pergi melalui dalam perang, saya pikir ini adalah cara bagi mereka untuk pergi. ”

Chilver tidak melupakan akar Latvia dan pada tahun 2001 mendirikan sebuah penampungan hewan di Riga. Staf ada kagum mendengar masa perang dan mengatakan dia telah memimpin kehidupan yang sangat pribadi. “Dia dikhususkan untuk kesejahteraan hewan dan itulah yang dia berbicara tentang pada beberapa kesempatan bahwa ia datang ke sini. Dia tinggal di Inggris dan jarang mengunjungi kami. (samar/jt)

 

sam

No comment

Leave a Response